Breaking News:

Penanganan Corona

Pemprov Jateng Terjunkan Tim Ahli, Ambil Sampel Kasus Kematian Akibat Covid-19

Tim akan turun ke kabupaten dan kota di Jawa Tengah yang memiliki angka kematian cukup tinggi karena Covid-19 untuk mengambil sampel.

BPBD KABUPATEN KARANGANYAR
ILUSTRASI - Petugas pemulasaraan jenazah mengeluarkan peti jenazah dari ambulans untuk dimakamkan di pemakaman umum setempat Desa Nangsri, Kecamatan Kebakkramat, Kabupaten Karanganyar, Jumat (23/4/2021) malam. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Pemprov akan melihat angka kasus penularan Covid-19 pada 14 hari ke depan pasca Lebaran.

Dari kondisi tersebut, bisa diketahui apakah kasus bertambah atau tidak.

Tidak hanya itu, pada momen setelah itu, berdasarkan tradisi yang tumbuh di masyarakat Jawa ada Lebaran kupatan atau ketupat.

Lebaran ini diadakan satu pekan setelah Idulfitri.

Biasanya, di beberapa daerah di Jawa Tengah ada sejumlah acara yang diadakan.

Baca juga: Pemkot Semarang Luncurkan Aplikasi Sambel Tempe, Bantu Pewarta Kaitannya Publikasi Pimpinan Daerah

Baca juga: Orangtua Arifin Menangis Histeris Saat Anaknya Digelandang Polisi, Bobol Rumah Tetangga di Semarang

Baca juga: Besok Kamis Pukul 10.00 di Jateng, Serentak Kumandangkan Lagu Indonesia Raya

Baca juga: Gubernur Ganjar Minta Vaksinasi Kembali Gaspol di Jateng, Utamanya Brebes Karena Capaian Rendah

Misalnya di Kudus yang terdapat tradisi kupatan yang diadakan di kompleks makam Sunan Muria di Kecamatan Dawe.

Momen ini dinilai berpotensi menyebabkan lonjakan kasus karena ada titik keramaian dan peningkatan mobilitas masyarakat.

"Jadi kami harus melihat 14 hari setelah Idulfitri dan 14 hari setelah (Lebaran) Kupatan."

"Karena itu, antisipasinya menambah ruang isolasi dan ruang ICU di rumah sakit," kata Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo kepada Tribunbanyumas.com, Rabu (19/5/2021).

Meskipun demikian, angka kematian karena Covid-19 menjadi perhatian karena dinilai cukup tinggi.

Halaman
123
Penulis: mamdukh adi priyanto
Editor: deni setiawan
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved