Breaking News:

Berita Jawa Tengah

DKK Karanganyar Sidak Makanan dan Obat di Pasar Tradisional Jelang Lebaran, Ini Hasil Temuannya

Sesuai aturan obat keras dengan logo K warna merah hanya dapat diperjualbelikan minimal di apotek dan harus disertai resep dari dokter.

Penulis: Agus Iswadi
Editor: deni setiawan
PEMKAB KARANGANYAR
Tim gabungan sidak di Pasar Jungke Karanganyar guna memastikan kondisi makanan dan minuman menjelang Hari Raya Idulfitri 1442 Hijriyah. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KARANGANYAR - DKK Karanganyar bersama BPOM Surakarta serta dinas terkait melakukan sidak di dua pasar tradisonal guna memastikan kondisi makanan dan minuman menjelang Hari Raya Idulfitri 1442 Hijriyah.

Kasi Kefarmasian Makanan Minuman, dan perbekalan, DKK Karanganyar, Edi Antoro menyampaikan, sidak melibatkan empat tim masing-masing dua tim obat dan dua tim pangan.

Empat tim itu disebar ke dua pasar yang berada di Karangpandan dan Pasar Jungke.

Baca juga: Bu Darmi Meninggal Dunia, Dugaan Puluhan Warga Keracunan Takjil di Desa Gerdu Karanganyar

Baca juga: Sebagian Warga Bisa Jalani Rawat Jalan, Kondisi Terkini Keracunan Takjil di Desa Gerdu Karanganyar

Baca juga: Diduga Keracunan Makanan Takjil dari Masjid, Puluhan Warga Karangpandan Karanganyar Dilarikan ke RS

Baca juga: Pria Warga India Positif Covid-19, Jalani Isolasi Mandiri di Rumah Kontrakan Plesungan Karanganyar

"Tim obat menindaklanjuti hasil temuan di Pasar Jungke, kami evaluasi sejauhmana keberhasilan sidak tahun lalu."

"Ada progres baik, mereka sadar obat keras tidak boleh diperjualbelikan secara bebas," katanya kepada Tribunbanyumas.com, Senin (10/5/2021).

Sesuai aturan obat keras dengan logo K warna merah hanya dapat diperjualbelikan minimal di apotek dan harus disertai resep dari dokter.

Meski demikian ada catatan dari tim obat soal obat bebas terbatas yang sering disalahgunakan.

Lanjutnya, obat yang semestinya dijual di apotek, beberapa pedagang justru menjual obat itu di toko kelontong.

"Makanan kadaluarsa kami juga temukan."

"Ada yang mengandung formalin dan kerupuk mentah merah mengandung bahan berbahaya Rodamin B," ucapnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved