Erupsi Kawah Sileri

Warga Kepakisan Banjarnegara Terdampak Erupsi Kawah Sileri, Mulai Sulit Dapatkan Air Bersih

Kebutuhan air bersih warga di Dukuh Serangan, Desa Kepakisan, Kecamatan Batur, Banjarnegara selama ini disuplai dari sumber mata air di Kawah Sileri. 

Penulis: khoirul muzaki | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/KHOIRUL MUZAKKI
Kondisi terkini lahan pertanian di sekitar Kawah Sileri Dieng, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, pasca kawah itu mengalami erupsi, Jumat (30/4/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, BANJARNEGARA - Letusan Kawah Sileri, di Kawasan Wisata Dieng pada Kamis (9/4/2021) malam menimbulkan kerugian bagi warga Desa Kepakisan, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara

Semburan lumpur dan batu panas memang tidak sampai ke permukiman penduduk yang jaraknya sekira 1,5 kilometer dari desa itu.

Tetapi masyarakat setempat ikut menderita karenanya. 

Baca juga: Dua Wisata di Dieng Banjarnegara Ini Tetap Terima Kunjungan Wisatawan, Pasca Erupsi Kawah Sileri

Baca juga: Perantau Asal Banjarnegara Ini Keluarkan Rp 1,1 Juta Buat Biaya Rapid Antigen dan Tiket Kapal

Baca juga: Letusan di Kawah Sileri Dieng Bisa Jadi Ancaman Serius, Meledak Tanpa Peringatan Sebelumnya

Baca juga: Lahan Pertanian Rusak di Sekitar Kawah Sileri Dieng, Tertutup Lumpur Hitam Pekat

Bagaimana tidak, kebutuhan air bersih warga di Dukuh Serangan, Desa Kepakisan selama ini disuplai dari sumber mata air di Kawah Sileri

Sebanyak 600 pipa tersambung dari sumber mata air di komplek Kawah Sileri menuju permukiman warga di dusun itu.

Melalui instalasi itu, air bersih, dan jernih dari kawah mengalir ke rumah-rumah warga dan fasilitas umum atau tempat ibadah. 

Ibrohim, warga setempat mengatakan, air bersih dari Kawah Sileri dialirkan untuk memenuhi kebutuhan sekira 90 keluarga di dusunnya.

Sumber mata air dari Kawah Sileri begitu berarti bagi penduduk di sekitarnya. 

Tetapi erupsi Kawah Sileri membuat sistem perpipaan itu rusak. 

"Air mati dan saat ini warga kekurangan air," katanya kepada Tribunbanyumas.com, Sabtu (1/5/2021).

Pipa yang tersambung ke sumber mata air di kawah rusak atau patah karena letusan itu.

Akibatnya, jaringan air bersih ke Desa Kepakisan putus seketika.

Sumber air bersih tidak mengalir ke rumah-rumah penduduk.

Warga menjadi kekurangan air bersih. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved