Breaking News:

Berita Internasional

Korban Sipil Demo di Myanmar Tembus 138 Orang, Pengamat Khawatir Terjadi Perang Saudara Besar

Pengamat khawatir terjadi perang saudara di Myanmar jika junta militer tak menghentikan aksinya.

Editor: rika irawati
STR via AP
Pengunjuk rasa berlarian setelah polisi memberikan tembakan peringatan dan menggunakan meriam air untuk membubarkan demonstrasi di Mandalay, Myanmar, pada 9 Februari. Polisi bergerak setelah massa berdemonstrasi menentang kudeta militer Myanmar. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, NAYPYIDAW - Pengamat khawatir terjadi perang saudara di Myanmar jika junta militer tak menghentikan aksinya.

Apalagi, catatan PBB, ada 138 demonstran yang tewas sejak kudeta militer dimulai, 1 Februari lalu.

Jumlah korban tewas itu termasuk 39 orang yang terbunuh pada Minggu (14/3/2021), hari paling berdarah sejak militer Myanmar mengambil alih kekuasaan secara paksa.

Dr Sasa, utusan khusus parlemen demokratis untuk PBB, yang dibubarkan, menyoroti sikap dunia.

Menurutnya, jika dunia tak segera bertindak dan pertumpahan darah terus menerus pecah, dia memprediksi, rakyat tak punya pilihan selain mempersenjatai diri.

Karena itu, dia menyerukan kepada junta militer untuk mundur, membebaskan tahanan politik, dan mengembalikan Myanmar ke demokrasi.

Dr Sasa menyatakan, junta bisa bernasib sama seperti pemimpin dunia macam Saddam Hussein (Irak) maupun Muammar Gaddafi (Libya).

"Mereka bisa berakhir tertangkap atau dibunuh," jelas Dr Sasa seperti diberitakan Sky News, Senin (15/3/2021).

Baca juga: Kondisi Myanmar Memanas, 38 Demonstran Tewas dalam Sehari saat Aksi Protes Kudeta Militer

Baca juga: Diduga Dianiaya di Penjara Militer Myanmar, Pejabat Pro Demokrasi Kubu Aung San Suu Kyi Tewas

Baca juga: Menangis sambil Berlutut, Suster Ann Memohon Polisi Tak Menembaki Demonstran di Myanmar

Kolonel Gaddafi tertangkap dan kemudian dibunuh pada Oktober 2011. Sementara, Saddam digantung pada Desember 2006.

Dr Sasa menerangkan, India, China, AS, maupun negara di Asia Tenggara, harus bertindak lebih aktif menekan junta.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved