Breaking News:

Berita Pemalang

Anak Punk Menjamur di Jalan Pantura Pemalang: Dua Bocah Kalang Kabut Diteriaki Ayah saat Ngamen

Menurutnya, di tengah pandemi Covid-19, banyak anak-anak nge-punk di Jalan Pantura Pemalang.

Penulis: budi susanto | Editor: rika irawati
TRIBUNBANYUMAS/BUDI SUSANTO
Dua remaja terlihat mengamen di lampu merah di wilayah Kecamatan Comal, Kabupaten Pemalang, Sabtu (13/2/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, PEMALANG - Tepuk tangan berirama, mengiringi nyanyian dua bocah berusia belasan tahun yang mendendangkan lagu berjudul Negeri-negeri ciptaan Marjina Band di traffic light di Kecamatna Comal, Pemalang, Sabtu (13/2/2021).

Badan mereka nampak basah kuyup akibat hujan lebat yang mengguyur kawasan tersebut.

Meski demikian, keduanya terkesan tak menghiruakan kondisi tersebut dan tetap bernyanyi di dekat mobil yang berhenti akibat lampu merah.

"Bocah-bocah kecil merintih melangsungkan mimpi di jalanan, buruh kerap dihadapi, penderitaan. Inilah negeri kita, alamnya kelam tiada berbintang. Dari derita dan derita, menderita," nyanyi kedua bocah itu sembari meminta belas kasihan ke pengguna jalan.

Baca juga: Rohadi Berniat Gantung Kunci, Sopir Angkot di Pemalang: Cari Rp 25 Ribu Susahnya Minta Ampun

Baca juga: Ini Hasil Program Infrastruktur Sepanjang 2020, Capai Rp 241 Miliar, Ditangani DPUTR Pemalang

Baca juga: Stadion Mochtar Pemalang Masih Butuh Rp 45 Miliar, DPUTR: Guna Lengkapi Fasilitas

Baca juga: DPUTR Pemalang: Pembangunan Jembatan Penghubung Desa yang Rusak Itu Butuh Rp 1 Miliar

Beberapa pengguna jalan nampak acuh melihat kedua bocah itu ngamen di tengah derasnya guyuran hujan.

Namun, tak jarang, beberapa lainya memberikan uang ke kedua bocah yang mengenakan kaos berwarna merah dan hitam itu.

Nayian dua bocah itu pun buyar kala seorang lelaki berteriak keras, memanggil satu di antara bocah tersebut.

"Pan, Ipan, bali ora? Tak parani yen ora bali (Ipan pulang atau tidak, kalau tidak saya datangi)," teriak lelaki paruh baya yang menggenakan jas hujan, di tepi jalan.

Muka lelaki yang nengaku bernama Suprih itu nampak kesal. Tatapannya terus tertuju kepada dua bocah tersebut.

"Tidak sekolah malah nge-punk di jalanan, mau jadi apa, Pan," ucapnya sembari menunggu dua bocah tersebut.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved