Breaking News:

Berita Purbalingga

Program Jujag Jujug: Warga Purbalingga Tak Harus ke Pasar untuk Belanja, Cukup Order Lewat WA

Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Dinperindag) Pemerintah Kabupaten Purbalingga akan memperluas jaringan pedagang untuk program Jujag Jujug.

TRIBUNBANYUMAS/Istimewa
ILUSTRASI. Sampel buah dan sayur hasil panen petani diuji JKPT Purbalingga untuk mengetahui kandungan zat berbahaya di dalamnya, beberapa waktu lalu. 

TRIBUNBANYUMAS. COM, PURBALINGGA - Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Dinperindag) Pemerintah Kabupaten Purbalingga akan memperluas jaringan pedagang untuk program Jujag Jujug.

Jujag Jujug adalah layanan belanja kebutuhan rumah tangga dan kuliner secara daring yang diinisiasi Pemkab Purbalingga.

Masyarakat cukup memesan kebutuhannya melalui nomor whatsapp Customer Service (CS). Barang pesanan akan diantar pengemudi ojek daring yang telah bekerjasama.

Johan mengatakan, program Jujag Jujug bekerjasama dengan para pedagang di tiga pasar, yakni Pasar Bobotsari, Pasar Segamas, dan Pasar Bukateja.

"Sejak di-launching Ramadan, Jujag Jujug masih berjalan," kata Sekretaris Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Purbalingga Johan Arifin, Kamis (10/12/2020).

Baca juga: Rutin Gelar Razia Masker 4 Kali Sepekan, Satpol PP Purbalingga Masih Temukan Warga Tak Bermasker

Baca juga: Harga Bahan Pokok Mulai Naik Jelang Nataru, Pemkab Purbalingga Siapkan Skenario Operasi Pasar

Baca juga: PDIP Purbalingga Rilis Kemenangan Tiwi-Dono, Ini Hasil Perhitungan Internal Mereka

Baca juga: Tak Kendor, Setiap Hari BPBD Purbalingga Semprot Disinfektan ke Fasilitas Umum untuk Cegah Covid-19

Johan mengatakan, nilai dan jumlah transaksi dalam program ini belum begitu besar. Konsumen yang berlangganan lewat program ini pun belum begitu banyak.

Dalam sehari, kata dia, Jujag Jujug rata-rata melayani 5 sampai 7 transaksi.

Meski begitu, program ini dinilai sudah cukup memberi manfaat bagi masyarakat. Sebab, layanan ini menawarkan banyak kemudahan.

Warga bisa lebih mudah mengakses kebutuhan pokok, bahkan produk UMKM, tanpa harus pergi ke pasar.

Karenanya, layanan ini akan tetap dipertahankan. Johan menyadari, selain Jujag Jujug, berkembangnya layanan yang serupa memperketat persaingan. Para driver Ojol juga banyak yang menawarkan layanan secara pribadi untuk pelanggan.

Halaman
12
Penulis: khoirul muzaki
Editor: rika irawati
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved