Breaking News:

Pilkada Serentak 2020

Tak Gentar Hadapi Jurkam Nasional, Pasangan Bajo Andalkan Tim Kampanye Tikus Pithi di Pilkada Solo

Bajo yang mengusung konsep 'koalisi rakyat' tidak menghadirkan jurkam tokoh nasional. Tetapi menggunakan "Tikus Pithi" sebagai jurkam.

Editor: rika irawati
KOMPAS.com/LABIB ZAMANI
Ketua II Tim Pemenangan Bapaslon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Solo jalur perseorangan Bagyo Wahyono-FX Supardjo alias Bajo, Sutrisno. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SOLO - Kehadiran juru kampanye (jurkam) dari tokoh nasional yang akan dihadirkan pasangan calon kepala daerah Solo, Gibran-Teguh, tak membuat penantangnya dari jalur perseorangan, Bagyo Wahyono-FX Supardjo (Bajo) keder.

Bajo yang mengusung konsep 'koalisi rakyat' tidak menghadirkan jurkam tokoh nasional. Tetapi menggunakan "Tikus Pithi" sebagai jurkam.

Adapun strategi kampanye yang dilakukan adalah lewat cara door to door atau mendatangi warga dari rumah ke rumah.

"Kami lebih mengedepankan door to door. Kalau mengarah ke jurkam, tetap kami menggunakan Tikus Pithi. Kami satu konsep, satu komando, kami lebih mendekatkan dengan masyarakat," kata Ketua II Tim Pemenangan Bajo, Sutrisno kepada Kompas.com di Solo, Senin (5/10/2020).

Turun Gunung, Megawati dan Puan Masuk Daftar Jurkam Gibran-Teguh di Pilkada Solo

Sandiaga Uno Dipastikan Jadi Jurkam Pasangan Gibran-Teguh di Pilkada Solo

KPU Nyatakan Bajo Lolos Verifikasi dan Berhak Daftar sebagai Peserta Pilkada Serentak Solo

Sutrisno menilai, warga Solo sudah cerdas dalam menentukan calon pemimpin yang akan mereka pilih pada penyelenggaraan Pilkada 2020.

"Karena sudah 75 tahun, politik ya ngapunten (mohon maaf) hanya janji-janji. Katanya untuk rakyat, ternyata sama saja," terang dia.

Bajo membuat program kerja selama satu hari dengan konsep pangan, sandang, dan papan.

Program kerja ini diharapkan nantinya tidak ada lagi warga Solo yang hidupnya susah.

"Program satu hari dengan planning pangan, sandang, papan sudah terkonsep. Kami tinggal mencari data sensus warga Solo. Door to door ini sebagai cara untuk mengetahui apakah ada warga yang masih menganggur," sambung dia.

Sampai saat ini, ungkap Sutrisno, kegiatan kampanye Bajo lebih banyak mendatangi warga dari rumah ke rumah.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved