Berita Tegal

Jumadi Sayangkan Masih Ada Usaha Kuliner Tidak Taat Pajak di Kota Tegal

Saat ini pemerintah kota sedang berupaya dalam memaksimalkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari sektor pajak restoran.

TRIBUN BANYUMAS/FAJAR BAHRUDDIN ACHMAD
Salah satu usaha kuliner yang taat pajak di Kota Tegal, Rabu (26/8/2020), terdapat x banner (belakang) bukti taat pajak dari Pemkot Tegal. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, TEGAL - Wakil Wali Kota Tegal, Muhamad Jumadi mengatakan, masih ada usaha kuliner tidak taat pajak di Kota Tegal.

Usaha kuliner itu bahkan Jumadi temukan di jantung kota, yaitu di sekitar kawasan Alun-alun Kota Tegal.

Ia menyayangkan, tidak adanya x banner bukti taat pajak yang didapat dari Pemkot Tegal.

Padahal menurutnya, tempat makan tersebut cukup terkenal dan ramai pengunjung.

RSUD Prembun Miliki Fasilitas Rawat Inap Pasien Gangguan Kejiwaan, Namanya Bangsal Jiwa Nusa Indah

TPID Diminta Cek Stok Komoditas Utama di Kota Tegal, Jumadi: Jangan Sampai Terjadi Inflasi

Tiap Akhir Pekan Pengunjung Dlas Serang Purbalingga Dapat Sayuran Gratis

Apa Kabar Dieng Culture Festival? Rencana Digelar Secara Virtual, Tunggu Izin Bupati Banjarnegara

"Ya kami melihat sendiri ada usaha makanan yang ramai, namun tidak memasang bukti pungutan pajak."

"Kami minta petugas dinas terkait untuk segera meninjau," kata Jumadi kepada Tribunbanyumas.com, Rabu (26/8/2020).

Jumadi mengimbau, pemilik usaha kuliner dan restoran jangan hanya mementingkan omzet pribadi.

Namun juga harus mengindahkan pajaknya.

Ia menjelaskan, saat ini pemerintah kota sedang berupaya dalam memaksimalkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari sektor pajak restoran.

"Saat ini sudah banyak usaha restoran, kafe, maupun usaha kuliner lainnya."

"Harapan kami dengan peningkatan PAD, nantinya bisa untuk pembangunan Kota Tegal ke depan," ungkapnya.

Jumadi mengatakan, pemerintah kota juga berupaya untuk menarik orang luar daerah agar berkunjung ke Kota Tegal.

Satu di antaranya dengan menyelenggarakan berbagai event.

Menurut Jumadi, melalui event tersebut maka pengunjung akan meramaikan sektor kuliner.

Jumadi yakin, ke depan usaha kuliner di Kota Tegal akan semakin ramai.

Hal itu sejalan dengan berbagai pembangunan di Kota Tegal yang akan selesai di akhir 2020.

"Karena itu, harapan kami para pelaku usaha juga bisa bekerja sama dengan sadar dan membayar pajak," jelasnya. (Fajar Bahruddin Achmad)

Mayoritas Pelanggar Tidak Hafal Pancasila, 37 Warga Terjaring Razia Masker di Purbalingga

Kehadiran Perbup Bukan Ingin Menakuti, Bupati: Biar Warga Banjarnegara Patuh Protokol Kesehatan

Rekomendasi PDIP di Klaten Bakal Dibongkar, Calon Wakil Bupati Diganti Kader Partai Golkar

Bersiaplah Warga Kabupaten Semarang, Kepergok Tidak Gunakan Masker Didenda Rp 10 Ribu

Sumber: Tribun Banyumas
  • Berita Terkait :#Berita Tegal
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved