Berita Banyumas

Dibangun Sejak Zaman Perang Kemerdekaan, Madrasah di Banyumas Ini Akhirnya Tersentuh Bantuan

Dibangun Sejak Zaman Perang Kemerdekaan, Madrasah di Banyumas Ini Akhirnya Tersentuh Bantuan pembangunan

Penulis: khoirul muzaki | Editor: yayan isro roziki
Dibangun Sejak Zaman Perang Kemerdekaan, Madrasah di Banyumas Ini Akhirnya Tersentuh Bantuan
Istimewa
Serah terima bantuan dari Bank Indonesia ke pengurus Madrasah Diniyah Miftahul Huda, Cingebul, Lumbir, Banyumas

TRIBUNBANYUMAS.COM, BANYUMAS - Madrasah Diniyah Miftahul Huda di Cingebul, Kecamatan Lumbir, Kabupaten Banyumas, sudah mulai dibangun sejak perang kemerdekaan Republik Indonesia (RI), pada 1945.

Madrasah diniyah itu, kondisinya tengah memprihatinkan. Pondasi bangunan dan tembok rusak karena pergeseran tanah.

Kini, Madrasah Diniyah Miftahul Huda Cingebul akhirnya tersentuh bantuan pembangunan.

Pilkada Kabupaten Purbalingga, PAN Usung Calon Petahana, Mugo: Karena Kami Telah Ditinggal Lainnya

Adik Ipar Ganjar Tantang Petahana dalam Pilbup Purbalingga, PKB Berikan Rekomenadsi Paslon Oji-Jeni

Partai Gerindra dan PKS Bentuk Koalisi Baru di Pilkada Purbalingga, Usung Paslon Fidloh-Adi Yuwono

Siswa SD di Blora Trauma Berat Akibat Dicabuli Ayah Kandungnya Selama 2 Tahun

Di tengah pandemi Covid-19, Bank Indonesia (BI) masih aktif membantu rehabilitasi lembaga pendidikan. Lembaga keagamaan semisal Madrasah Diniyah pun tak luput dari perhatian.

Di Banyumas, BI tahun ini menyalurkan bantuan ke sejumlah lembaga pendidikan, termasuk Madrasah Diniyah Miftahul Huda Cingebul, yang sempat rusak karena gerakan tanah pada awal kemarau lalu.

Manajer Unit Pengembangan Ekonomi Kantor Perwakilan BI Purwokerto, Kunto Hari Wibowo mengatakan, bantuan material untuk madrasah itu adalah bagian dari komitmen BI untuk pengembangan pendidikan masyarakat

Baik itu sekolah formal maupun pendidikan non-formal.

Bantuan itu diharapkan menjadi stimulus agar masyarakat terus mengembangkan lembaga pendidikannya.

“Ini komitmen Bank Indonesia untuk turut mengembangkan lembaga pendidikan,” katanya, Selasa (4/8/2020)

Selama ini, menurut dia, Bank Indonesia memiliki Program Sosial Bank Sosial Indonesia (PSBI) yang merupakan corporate social responsibility ( CSR) Bank Indonesia untuk dunia pendidikan.

Selain pembangunan fisik, Bank Indonesia juga menyasar pengembangan pendidikan nonfisik, semisal, pengembangan kapasitas, keterampilan, IT, pengembangan ekonomi dan UMKM, dan lainnya.

Kunto Hari Wibowo mengatakan, Bank Indonesia juga mendukung kemandirian ekonomi di lembaga pendidikan.

Misalnya melalui pengembangan pertanian, peternakan, keterampilan, hingga pengolahan sampah menjadi barang bernilai.

Kemandirian ekonomi itu penting agar lembaga pendidikan lebih berdaya dan produktif.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved