Berita Blora

Heboh Ganjar Minta Sekda Blora Mundur, Pimpinan DPRD: Recofusing Anggaran Tak Sentuh Perantau

Heboh Ganjar Minta Sekda Blora Mundur, Pimpinan DPRD Blora: Recofusing Anggaran Tak Sentuh Perantau

Istimewa
Wakil Ketua DPRD Blora, Siswanto. 

"Pemkab Blora harus segera perintahkan jajarannya untuk mendata. Dinas Sosial, Dinas Dukcapil, kades-kades, semuanya harus dikerahkan."

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Pimpinan DPRD Blora angkat bicara, terkait hebohnya rekaman video Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo, yang meminta Sekretaris Daerah (Sekda) Blora untuk mundur dari jabatannya.

Dalam video berdurasi 1 menit 4 detik tersebut Ganjar menilai Pemkab Blora tidak paham dan tidak bisa mendata warganya yang berada di perantauan untuk selanjutnya dijadikan acuan penerima bantuan penanganan virus corona Covid-19.

Wakil Ketua DPRD Blora, Siswanto, menuturkan pernyataan Ganjar itu terkait bantuan untuk para perantau yang tak mudik.

Menurut dia, agar para perantau menerima bantuan sosial, harus menyiapkan sejumlah komponen, meliputi kesiapan data, anggaran, regulasi dan pencairannya.

KABAR BAIK! Warga Jateng Perantauan di Jabodetabek Segera Terima Bantuan, Ganjar: Sedang Proses

Viral Video Gubernur Jateng Minta Sekda Blora Mundur, Ganjar: Ditakoni Ra Mudeng Sekdane Mundur Wae

Bukan Ritual Ilmu Hitam, Polisi Ungkap Fakta Pembunuhan Gadis Belia oleh Keluarga: Kasus Siri

Suara Dentuman Terdengar di Sejumlah Daerah di Jateng, Dari Mana Asalnya? Simak Penjelasan BMKG

"Pemkab Blora harus segera perintahkan jajarannya untuk mendata. Dinas Sosial, Dinas Dukcapil, kades-kades, semuanya harus dikerahkan," kata pria yang juga menjabat Ketua DPD Partai Golkar Blora ini, saat dihubungi, Senin (11/5/2020).

Selain itu, dibutuhkan juga kerjasama dengan Komunitas Perantau Blora (Kopra) supaya mengetahui betul data pastinya.

Para perantau juga diminta berkoordinasi dengan paguyuban yang ada di lokasi dimana ia tinggal. Supaya, bantuan yang ada tepat sasaran dan tidak terlewat.

Terkait regulasi, kata dia, seharusnya tidak ada masalah sepanjang warga penerima manfaaat dapat menunjukan kartu identitas Blora yang selanjutnya bisa dilakukan verifikasi.

Kemudian, soal pemotongan anggaran untuk penanganan virus corona Covid-19, terutama untuk bantuan sosial yang juga disinggung gubernur, Siswanto menjelaskan refocusing (pemfokusan anggaran untuk Covid-19) sudah dilakukan.

"Semua OPD (dinas) sudah kena pemotongan," tandasnya.

Refocusing dari pemangkasan anggaran sudah banyak, hanya saja, lanjutnya, pada refocusing tahap pertama memang belum sampai menyentuh warga perantauan.

"Tapi ada pemangkasan tahap dua. Setelah evaluasi Mendagri (Menteri Dalam Negeri). Hari ini data-data pemangkasan dikumpulkan Pak Sekda," Siswanto menambahkan.

Dalam video viral tersebut, Ganjar merasa kesal dan melontarkan agar Sekda Blora mundur dari jabatannya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved