Breaking News:

Sering Tak Disadari, Ini 4 Gejala Stroke Ringan, Termasuk Sulit Berkonsentrasi, Anda Wajib Waspada

Seseorang dengan stroke ringan dapat mengalami berbagai gejala mental, perilaku, dan fisik seperti halnya dengan stroke parah

Editor: muslimah
YouTube
Ini gejala stroke ringan. 

TRIBUNBANYUMAS.COM – Orang yang mengalami stroke ringan biasanya memiliki kunjungan singkat di rumah sakit dan akan menunjukkan gejala stroke yang berlangsung lebih dari satu hari.

Kemungkinan besar gejalanya akan hilang setelah periode singkat.

Jika gejala stroke berlangsung <24 jam, ini biasanya disebut serangan iskemik sementara.

Jika lesi otak terdeteksi oleh pemindaian otak (magnetic magnetic resonance imaging atau computed tomography) di rumah sakit, 1, 2 diagnosis stroke ringan akan dibuat walaupun gejala stroke bertahan <24 jam.

Orang yang terkena stroke ringan biasanya dapat melakukan kegiatan dasar (mis. Pergi ke kamar mandi, berbelanja) tetapi mungkin mengalami kesulitan dengan kegiatan yang kompleks (misalnya, membayar tagihan, mengingat kegiatan yang dijadwalkan) .

Stroke ringan seharusnya tidak diabaikan oleh pasien atau oleh penyedia layanan kesehatan karena orang dengan stroke ringan berisiko untuk hal-hal berikut:

Mengembangkan kondisi kesenatan mental, misalnya depresi, kecemasan.
Mengalami kesulitan dengan kegiatan yang kompleks, misalnya mengemudi.
Mengalami peristiwa stroke lainnya.

Apa saja gejala stroke ringan?

Seseorang dengan stroke ringan dapat mengalami berbagai gejala mental, perilaku, dan fisik seperti halnya dengan stroke parah.

Beberapa gejala dapat hilang dengan cepat, sedangkan yang lain dapat bertahan untuk waktu yang lebih lama.

Gejala yang paling umum adalah kelelahan, gangguan emosional, dan ingatan, bahasa, fisik, dan kesulitan indera.

1. Kelelahan pasca stroke

Ada perbedaan antara kelelahan pasca stroke dan kelelahan normal. Perbedaan utama di antara mereka adalah bahwa istirahat dapat menghilangkan kelelahan normal tetapi tidak kelelahan pasca-stroke.

Kelelahan pasca stroke mungkin tidak terkait dengan tingkat aktivitas atau kualitas tidur. Ini dapat menyulitkan untuk melakukan kegiatan sehari-hari, seperti memasak, membersihkan, mencuci pakaian.

2. Gangguan emosi

Kesedihan atau keputusasaan.

Depresi dan gejala-gejala yang berhubungan dengan depresi (misalnya, perubahan nafsu makan, kehilangan minat dalam kegiatan atau hobi, gangguan tidur, kelelahan, bahkan pikiran untuk bunuh diri).

Frustrasi atau kemarahan atau rasa takut.

Kegelisahan dan perilaku yang berhubungan dengan kecemasan (misalnya, gangguan tidur, lekas marah, kelelahan, kurang konsentrasi).

Baik depresi maupun kecemasan mungkin ada.

3. Kesulitan memori, bahasa, dan sensorik

Kesulitan berkonsentrasi.

Butuh waktu lebih lama untuk menyelesaikan aktivitas hidup sehari-hari yang sederhana.

Melupakan informasi yang baru dipelajari (mis., Masalah dengan memori jangka pendek).

Kebingungan dengan waktu atau tempat.

Masalah dengan bicara atau menelan.

Kehilangan penglihatan atau kesulitan melihat di satu atau kedua mata.

Kehilangan keseimbangan dan sakit kepala mendadak.

4. Kelemahan otot wajah dan tungkai dan mati rasa

Kelemahan dan / atau mati rasa di lengan atau kaki atau keduanya di sisi yang sama.

Wajah mungkin terkulai atau terlihat miring.

D
star2.com
Wajah asimetri bisa jadi tanda gejala awal stroke.

 Kesulitan berbicara atau menelan.

Pusing atau masalah dengan keseimbangan.

Apa risiko stroke ringan?

Menurut laman archives-pmr.org, setelah stroke ringan, orang lebih cenderung mengalami stroke lain.

Sebagian besar gejala stroke ringan akan sembuh dari waktu ke waktu, tetapi beberapa gejala mungkin tetap selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Jika gejala berlanjut atau tidak diobati, mereka dapat mempengaruhi aktivitas, kehidupan sosial, pekerjaan, dan kualitas hidup seseorang secara keseluruhan.

Kapan Anda harus menghubungi dokter?

Sifat gejala dan efek stroke ringan bervariasi dari orang ke orang. Jika Anda tiba-tiba mati rasa, kebingungan, sulit melihat, sulit berjalan, atau sakit kepala parah, Anda harus segera menelepon gawat darurat.

Setelah semua jenis stroke, Anda harus menjalani 3 bulan follow-up dengan dokter Anda.

Banyak gejala stroke ringan yang halus dan sulit dideteksi selama rawat inap awal. (Intisari)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved