Berita Salatiga

UPDATE Kasus Pengeroyokan Anggota TNI di Salatiga: Panglima Sebut 13 Personel Sebagai Terduga Pelaku

13 personel TNI disebut sebagai terduga pelaku atas meninggalnya seorang warga Temanggung, Argo Wahyu Pamungkas (AWP) di Salatiga, Jawa Tengah.

SRIPOKU.COM
Ilustrasi pengeroyokan. Panglima TNI, Jenderal Andika Perkasa mengatakan 13 personel TNI terduga pelaku kasus dugaan penganiayaan yang membuat seorang warga Temanggung meninggal dunia di Salatiga, Jawa Tengah. 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SALATIGA - 13 personel TNI disebut sebagai terduga pelaku atas meninggalnya seorang warga Temanggung, Argo Wahyu Pamungkas (AWP) di Salatiga, Jawa Tengah.

AWP dan empat orang teman lainnya disebut sebagai pengeroyok seorang anggota TNI Batalyon Infanteri 411 Salatiga berinisial Pratu RW.

Setelah kejadian pengeroyokan, kelima orang tersebut, termasuk AWP diciduk sejumlah personel TNI dan dibawa ke Batalyon Infanteri (Yonif) MR 411/6/2 Kostrad di Salatiga.

Selanjutnya, kelima orang pengeroyok tersebut dibawa ke RST Dr Asmir Salatiga lantaran mengalami luka-luka.

Baca juga: Video Detik-detik 5 Pengeroyok Anggota TNI di Salatiga Diciduk, Seorang Pengeroyok Tewas

Namun, satu dari empat orang tersebut yakni AWP tewas dengan sejumlah luka-luka.

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mengatakan 13 anggota Kostrad TNI sudah memenuhi bukti permulaan sebagai terduga pelaku pengeroyokan di Salatiga, Jawa Tengah.

"Oh iya, proses.

Ada 13 orang yang memenuhi bukti permulaan sebagai pelaku," beber Andika saat ditemui usai rapat bersama Komisi I DPR RI di Kompleks DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (5/9/2022) dikutip dari Kompas.com, Selasa (6/9/2022).

Baca juga: BREAKING NEWS: Anggota TNI Dikeroyok di Salatiga, Seorang Pengeroyok Malah Tewas, Begini Ceritanya!

Andika menyebut, pihaknya bakal mengubah dan mengevaluasi kultur di internal TNI menyusul kasus pengeroyokan maupun mutilasi oleh prajurit di Mimika, Papua.

Dia juga menegaskan akan menegakkan keadilan sesuai hukum dan meningkatkan transparansi publik terhadap kasus-kasus tersebut selama masih menjabat sebagai panglima.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved