Breaking News:

Berita Semarang Hari Ini

Warga Pesisir Semarang Sebut Wilayahnya Lima Tahun Lagi Bisa Tenggelam, Ini Hasil Analisisnya

Warga banyak kehilangan banyak hal akibat abrasi di pesisir seperti tambak, rumah, tempat pemakaman umum, tempat pelelangan ikan (TPI), dan lainnya.

Penulis: iwan Arifianto | Editor: deni setiawan
WALHI JATENG
Rumah yang ditinggal pergi oleh pemiliknya lantaran rusak dihantam rob, di Kota Semarang, Jumat (5/11/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Nelayan Tambakrejo Semarang, Dhani Rujito menilai wilayah pesisir kampungnya dapat tenggelam lima tahun mendatang. 

Analisis tersebut bukan isapan jempol belaka.

Hal itu lantaran ketika air pasang rumahnya yang berada di Blok D hanya berjarak 10 meter dari air pasang.

Baca juga: 41 Rumah di Mangkang Kulon Kota Semarang Kebanjiran akibat Tanggul Sungai Plumbon Jebol

Baca juga: Suami Istri asal Demak Curi Rumah Kosong di Kota Semarang, Kendarai Mobil agar Dikira Pindahan Rumah

Baca juga: Tujuh Pohon Tumbang di Kota Semarang, Bersamaan Hujan Deras Disertai Angin Kencang

Baca juga: Sempat Ditangani di RSUD Brebes, Bocah Telan Koin Sudah Dirujuk ke RSUP dr Kariadi Semarang

Bahkan di Blok A ketika air pasang terjadi, air sudah masuk ke jalan.

Padahal ketika kondisi normal jarak rumahnya dengan pesisir mencapai 1 kilometer.

"Iya sekarang sudah sangat parah kondisi pesisir kampung nelayan."

"Total di sini ada 97 KK," terangnya kepada Tribunbanyumas.com, Jumat (5/11/2021).

Ia mengungkapkan, lima tahun terakhir kondisi pesisir di wilayah Tambakrejo juga kian parah digempur abrasi.

Warga banyak kehilangan banyak hal akibat abrasi di pesisir seperti tambak, rumah, tempat pemakaman umum, tempat pelelangan ikan (TPI), dan lainnya.

Warga tak bisa berbuat banyak, mereka hanya bisa dilakukan hanya sebisanya, dengan menanam mangrove.

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved