Breaking News:

Berita Banjarnegara

Ini Keprihatinan Pengrajin Batik Banjarnegara di Hari Batik Nasional

pengrajin batik dari Kelompok Giri Alam Desa Gumelem Wetan, Kabupaten Banjarnegara ikut merasakan dampak pandemi terhadap usaha kelompoknya.

Penulis: khoirul muzaki | Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/KHOIRUL MUZAKKI
Beberapa pemuda memamerkan batik khas Gumelem Kabupaten Banjarnegara, Jumat (2/10/2020). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, BANJARNEGARA - Di tengah euforia masyarakat merayakan Hari Batik Nasional, para pengrajin di sentra industri batik Desa Gumelem Wetan, Kecamatan Susukan, Kabupaten Banjarnegara masih harus di tengah nuansa yang penuh keprihatinan.

Sebagaimana sektor usaha lain, pandemi Covid 19 membuat industri batik terpuruk.

Daya beli masyarakat menurun.

Minat masyarakat untuk berbelanja batik pun rendah karena perekonomian sedang susah.

Masih Pandemi, Begini Cara Dindukcapil Banjarnegara Sampaikan Informasi Adminduk Kepada Masyarakat

Mulai 1 Oktober, RSU PKU Muhammadiyah Banjarnegara Layani Pasien BPJS Kesehatan

Bupati Janji Bakal Launching Kentang Lampeng Asli Banjarnegara: Biar Dikenal Lebih Luas

Relawan Banjarnegara Galang Donasi Ringankan Beban Petani Sayur, Begini Cara Mereka Melakukannya

Waridah, pengrajin batik dari Kelompok Giri Alam Desa Gumelem Wetan ikut merasakan dampak pandemi terhadap usaha kelompoknya.

Dia bersama kelompoknya selama ini memproduksi batik, baik batik tulis, cap, hingga ecoprint dengan motif klasik maupun kontemporer.

"Adanya Covid-19, kami mengalami penurunan omset," katanya kepada Tribunbanyumas.com, Jumat (2/10/2020).

Di masa pandemi, jumlah pesanan produk batik terus menurun.

Omset penjualan merosot tajam hingga 90 persen.

Bukan hanya sepi penjualan, berbagai kegiatan yang mendukung ekonomi pengrajin pun ikut sepi.

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved