Breaking News:

Berita Jateng

Server PPDB Online Jateng Sulit Diakses, Ganjar: Kuoata Habis, Saya Minta Kemendagri Menambahi

Server PPDB Online Jateng Sulit Diakses, Ganjar: Kuoata Habis, Saya Minta Kemendagri Menambahi

Penulis: mamdukh adi priyanto | Editor: yayan isro roziki
Istimewa
Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo berbicara dengan orangtua yang akan berkonsultasi terkait PPDB di Kantor Disdikbud Jateng. 

"Ada beberapa faktor yang membuat server PPDB sempat sulit diakses. Pertama karena kuota yang disediakan sebanyak 300.000 sudah habis pada pukul 10.30 WIB. Ternyata image-nya masih cepat-cepatan seperti tahun lalu. Saya sampaikan jangan cepat-cepat, santai saja, waktunya masih ada." 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SEMARANG - Sejumlah calon peserta didik atau orangtua siswa sempat mengeluhkan kesulitan saat mengakses situs Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) online Jawa Tengah (Jateng).

Mengetahui adanya keluhan itu, Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, kemudian mendatangi kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Jateng, guna mencari tahu penyebab sulitnya situs PPDB online diakses.

Diketahui, proses pendaftaran Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) daring atau online di Jawa Tengah sudah dibuka mulai hari ini, Rabu (17/6/2020).

Ganjar mengatakan, ada beberapa fakto sehingga server PPDB online Jateng mengalami pelambatan, sehingga sulit diakses.

Cara Mudah Cek Kepesertaan Bansos Covid-19 Melalui Aplikasi, Simak Petunjuk Berikut Ini

Celeng Aneh Milik Warga Banyumas Viral, Suka Makan Nasi Hangat Roti dan Kopi, Kaki Berjari Panjang

Tiga Daerah Masih Berzona Merah di Jawa Tengah, Gubernur Ganjar Kirim Surat Khusus

PAUD Harus Menunggu 5 Bulan Lagi, Begini Ketentuan Mendikbud untuk Membuka Kembali Sekolah

Satu di antaranya ternyata adalah adanya kuota untuk mengakses situs tersebut.

"Ada beberapa faktor yang membuat server PPDB sempat sulit diakses. Pertama karena kuota yang disediakan sebanyak 300.000 sudah habis pada pukul 10.30 WIB," kata Ganjar dalam keterangan persnya.

Tapi masalah tersebut sudah teratasi setelah ada permintaan ke Kemendagri untuk penambahan kuota.

Kemudian, karena ini adalah hari pertama pendaftaran, pemahaman masyarakat harus segera mendaftar dengan sistem kebut, yang cepat akan lebih dulu masuk. Padahal anggapan itu salah.

"Ternyata image-nya masih cepat-cepatan seperti tahun lalu."

"Maka saya sampaikan jangan cepat-cepat, santai saja, waktunya masih ada. Kami sudah perbaiki sistem," ujarnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved