Breaking News:

Berita Regional

Kejamnya Virus Corona Membuat Bayi Kehilangan Saudara Kembar dan Ibunya di Cianjur

Sepasang bayi kembar langsung kehilangan ibunya setelah mereka di lahirkan. Wanita asal Cianjur berinisial MM dinyatakan positif Corona.

Shutterstock
Ilustrasi bayi kembar 

TRIBUNBANYUMAS.COM - Sepasang bayi kembar langsung kehilangan ibunya setelah mereka di lahirkan. 

Wanita asal Cianjur berinisial MM dinyatakan positif Corona meninggal sesaat setelah melahirkan bayinya.

Peristiwa tersebut menjadi kasus Covid-19 pertama di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

MM yang berusia 26 tahun dinyatakan meninggal dunia pada 7 April 2020 usai melahirkan anak kembar pada 31 Maret 2020.

TPI Kaligangsa Brebes Ambruk, 3 Orang Alami Luka Parah

Jadwal acara TV Trans TV, GTV, RCTI, MNC TV, Trans 7, Net TV, SCTV dan Indosiar Selasa 21 April 2020

Begini Skenario Rakitic Bila Kompetisi La Liga Spanyol Tak Selesai karena Corona, Barcelona Juara?

Bayi itu Diberi Nama Sanitiser, Corona, dan Covid

Namun saat itu statusnya masih Pasien dalam Pengawasan (PDP) karena hasil tes swab MM belum keluar.

"Jenazahnya telah dimakamkan di kampung halamannya dengan protokol jenazah infeksius,” kata Juru Bicara Pusat Informasi dan Kordinasi Covid-19 Cianjur Yusman Faisal , Senin (20/4/2020).

Baru sepuluh hari setelah meninggal atau pada 17 April 2020, hasil tes almarhumah keluar dengan hasil positif Covid-19.

Kasus tersebut membuat Kabupaten Cianjur yang sebelumnya masih zona hijau menjadi zona kuning.

Dua bayi MM lahir pada 31 Maret 2020 di RSUD Sayang Cianjur.

Namun setelah dibawa pulang, satu bayinya meninggal sehari usai ibundanya mengembuskan napas terakhir.

Halaman
123
Editor: Rival Almanaf
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved