Breaking News:

Berita Pendidikan

Ilmuwan Jepang Blusukan ke Sekolah Terpencil di Banjarnegara, Ini yang Dilakukannya

Anak-anak sekolah termasuk kelompok yang rentan terhadap penularan virus, termasuk virus corona (Covid-19).

Penulis: khoirul muzaki
Editor: deni setiawan
TRIBUN BANYUMAS/KHOIRUL MUZAKKI
Pakar ilmu kebencanaan asal Banjarnegara, Dr Tuswadi dan ilmuwan Jepang Dr Fujikawa Yoshinori bersosialisasi tentang pentingnya menjaga kesehatan di SMP Negeri 2 Pejawaran, Kabupaten Banjarnegara, Selasa (17/3/2020). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, BANJARNEGARA - Anak-anak sekolah termasuk kelompok yang rentan terhadap penularan virus, termasuk virus corona (Covid-19).

Terlebih anak-anak sangat aktif dalam berinteraksi di lingkungan sekolah selama jam belajar.

Ini menjadi sarana efektif dalam penyebaran kuman.

Kondisi lingkungan sekolah yang kurang sehat membuat kelompok itu lebih rentan terpapar virus.

Astagfirullah, Pasien Asal Desa Mambak Terlantar, Meninggal di Parkiran RSUD RA Kartini Jepara

Ini Kondisi Terkini Lima Pasien Pengawasan Virus Corona RSUD Margono Soekarjo Purwokerto

Kondisi ini memantik pakar ilmu kebencanaan asal Banjarnegara, Dr Tuswadi dan ilmuwan asal Jepang Dr Fujikawa Yoshinori untuk bersosialisasi.

Mereka rela blusukan ke sekolah terpencil di Kabupaten Banjarnegara untuk mentransfer pengetahuan tentang virus corona.

Sehari sebelum sekolah ditetapkan libur dan anak-anak belajar di rumah, Senin (16/3/2020), keduanya menyambangi siswa SMP Negeri 2 Pejawaran.

Sekolah itu berada di Desa Karangsari, Kecamatan Pejawaran, Kabupaten Banjarnegara.

"Mereka memberikan pendidikan tanggap bencana biologi (biological disaster) terkait virus corona," kata Kepala SMP Negeri 2 Pejawaran, Purnomo.

Kegiatan tersebut dikemas dalam Kelas Inspirasi Ilmuwan Indonesia-Jepang Go to School 2020.

Halaman
123
Sumber: Tribun Banyumas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved