Breaking News:

Gunung Slamet Ditutup Saat Tahun Baru, Memaksa Mendaki, Ini Risikonya

Pengelola jalur pendakian Gunung Slamet melarang keras pendakian menjelang perayaan tahun baru, karena masih berstatus waspada (level II).

TRIBUNBANYUMAS.COM, BANYUMAS - Pengelola jalur pendakian Gunung Slamet melarang keras pendakian menjelang perayaan tahun baru, karena masih berstatus waspada (level II).

Junior Manajer Bisnis Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Banyumas Timur Sugito mengatakan, pendaki yang nekat naik ke puncak Gunung Slamet melalui jalur di Kabupaten Purbalingga dan Banyumas, Jawa Tengah, akan mendapat sanksi.

"Mendaki tidak boleh. Kalau ada yang mendaki tinggal laporkan saja, nanti kita blacklist," kata Sugito saat dihubungi melalui sambungan telepon, Senin (30/12/2019).

Sugito mengungkapkan sejak penutupan jalur pendakian 9 Agustus 2019 lalu, terdapat tiga orang pendaki yang mendapat sanksi.

Mereka tidak boleh mendaki Gunung Slamet selama dua tahun.

"Kemarin sebagian pendaki, ada tiga orang dari Jakarta memaksa naik, tidak lewat jalur yang kerjasama dengan kita, tapi lewat jalur Kalipagu, Baturraden, (Kabupaten Banyumas)," ujar Sugito.

"Mereka akhirnya tersesat dan membuat repot kita. Kita keluarkan surat blacklist, tidak boleh mendaki (Gunung Slamet) selama dua tahun. Kita blacklist karena dia memaksa naik," tegas Sugito.

Surat blacklist tersebut, kata Sugito, juga ditembuskan kepada pengelola jalur pendakian Gunung Slamet di kabupaten lain, seperti Brebes, Tegal dan Pemalang.

Diberitakan sebelumnya, tahun ini tidak ada perayaan malam pergantian tahun baru di puncak Gunung Slamet karena masih berstatus waspada.

Hingga saat ini jalur pendakian dari wilayah Kabupaten Purbalingga dan Banyumas, masih ditutup total.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Nekat Mendaki Gunung Slamet Saat Tahun Baru, Siap-siap Kena "Blacklist"", 

Editor: Rival Almanaf
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved