Berita Jawa Tengah

Karena Ini, Ganjar Minta Daerah Lain Meniru Program Pengentasan Kemiskinan Ekstrem

Program pengentasan kemiskinan ekstrem di Jawa Tengah yang masuk dalam program nasional memang hanya lima kabupaten.

Penulis: Abduh Imanulhaq | Editor: deni setiawan
PEMPROV JATENG
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar PRanowo meninjau pembangunan talud bantuan keuangan bersumber dari APBD Provinsi Jateng di Desa Klareyan, Kecamatan Petarukan, Kabupaten Pemalang, Senin (20/12/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PEMALANG - Program pengentasan kemiskinan ekstrem di Jawa Tengah yang masuk dalam program nasional memang hanya lima kabupaten.

Namun Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo meminta kepada daerah lain untuk mencontoh kerja-kerja yang dilakukan dalam pengentasan kemiskinan ekstrem itu.

Baca juga: Ganjar Saksikan Anak-anak Hebat di Pekalongan, Tak Sedikitpun Takut Disuntik Sinovac

Baca juga: Kekerasan Seksual dan Perundungan di Tempat Pendidikan Lagi Marak, Ganjar: Pasang CCTV!

Baca juga: Cegah Varian Omicron Masuk Jateng, Gubernur Ganjar Minta Warga di Rumah Saja saat Libur Nataru

Baca juga: Dikunjungi Dubes Jepang, Gubernur Ganjar Sampaikan Niat Kerja Sama Soal Penanggulangan Bencana

"Yang diberikan contoh kan memang hanya lima kabupaten ya."

"Maka kita minta kawan-kawan di kabupaten lain untuk meniru."

"Bukan berarti yang tidak masuk dalam uji coba itu diam-diam saja."

"Mengikuti saja langkahnya," kata Ganjar seusai meninjau pembangunan talud dari bantuan keuangan bersumber dari APBD Provinsi Jawa Tengah di Desa Klareyan, Kecamatan Petarukan, Kabupaten Pemalang, Senin (20/12/2021).

Menurut Ganjar, program yang melibatkan lima kabupaten untuk pengentasan kemiskinan ekstrem tersebut memang mendadak.

Hal itulah yang juga mendasari agar daerah lain tidak diam saja.

"Memang karena programnya kemarin agak mendadak di akhir tahun, maka saya pikir ini hanya modeling."

"Penekanannya akan ada pada 2022," katanya.

Program pengentasan kemiskinan ekstrem yang menjadi program nasional sendiri sudah berjalan.

Bantuan dana yang bersumber dari Pemerintah Pusat sudah masuk selama dua bulan terakhir.

"Top up dari Pemerintah Pusat sudah masuk."

"Tapi untuk di Jawa Tengah sengaja kami kembangkan."

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved