Berita Pendidikan Hari Ini

Pembelajaran Tatap Muka di Kudus Bisa Digelar Juli 2021, Syaratnya Sudah Keluar dari Zona Merah

Pembelajaran tatap muka terbatas baru akan berlangsung jika Kabupaten Kudus keluar dari zona merah.

Penulis: Rifqi Gozali | Editor: deni setiawan
PEMPROV JATENG
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkoordinasi dengan Bupati Kudus Hartopo terkait penanganan kasus Covid-19 di Kota Kretek tersebut, Rabu (2/6/2021). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, KUDUS - Pembelajaran tatap muka di Kabupaten Kudus menunggu perkembangan kasus Covid-19.

Jika memang pada Juli 2021, awal tahun ajaran baru dimulai, Kudus masih berstatus zona merah, pembelajaran akan berlangsung secara jarak jauh.

"Jika sampai Juli 2021 masih berzona merah, tentu saja masih PJJ (pembelajaran jarak jauh)," ujar Kepala Disdikpora Kabupaten Kudus, Harjuna Widodo kepada Tribunbanyumas.com, Kamis (10/6/2021).

Baca juga: Menilik Kasus di Kudus, Gubernur Ganjar Ingin Setiap Daerah Bisa Pastikan Kecukupan Ruang Isolasi RS

Baca juga: RS Mardi Rahayu Kudus Buka Layanan Vaksinasi Gratis, Buat Warga Mulai Usia 18 Tahun

Baca juga: Ganjar Minta Pemkab Demak Siapkan Tiga Hal, Antisipasi Ledakan Kasus Seperti di Kudus

Baca juga: 429 Warga Kudus Jalani Isolasi Terpusat di Asrama Haji Donohudan Boyolali, Data Hingga Rabu Malam

Harjuna mengatakan, pembelajaran tatap muka terbatas baru akan berlangsung jika Kabupaten Kudus keluar dari zona merah.

"Juga kalau guru dan tenaga ke pendidikan sudah di vaksin semua," ujar Harjuna.

Tercatat, ada 47 guru di bawah naungan Disdikpora Kabupaten Kudus yang terpapar Covid-19.

Sedangkan sampai saat ini program vaksinasi' title=' vaksinasi'> vaksinasi bagi guru dan tenaga ke pendidikan masih berlangsung di Puskesmas terdekat dari sekolah.

Saat ini, katanya, sudah ada 1.530 guru dan tenaga ke pendidikan di tingkat SD yang di vaksin.

Sementara untuk tingkat SMP guru dan tenaga ke pendidikan yang telah di vaksin yakni sebanyak 1.123 orang.

"Untuk jumlah total guru SMP 1.170 orang dan SD 3.879 orang," tandasnya.

Diketahui, sampai saat ini kasus Covid-19 di Kudus masih tinggi.

Sampai pada 9 Juni 2021, tercatat ada 1946 kasus aktif.

Dari jumlah kasus itu, 437 di antaranya menjalani perawatan di rumah sakit.

Isolasi mandiri di rumah ada 1.052 orang dan isolasi terpusat di rusunawa, Akbid Kudus, dan Donohudan Boyolali sebanyak 468 orang. (Rifqi Gozali)

Disclaimer Tribun Banyumas

Bersama kita lawan virus corona.

Tribunbanyumas.com mengajak seluruh pembaca untuk selalu menerapkan protokol kesehatan dalam setiap kegiatan.

Ingat pesan ibu, 5M (Memakai masker, rajin Mencuci tangan, selalu Menjaga jarak, Menghindari kerumunan, mengurangi Mobilitas).

Baca juga: Tiap Hari Bagikan 600 Bungkus Nasi, Bantu Kebutuhan Warga Isolasi Mandiri di Karangsari Kendal

Baca juga: Gunakan Mobil Water Cannon, Jalan Protokol dan Ruang Publik Kabupaten Semarang Disemprot Disinfektan

Baca juga: DPRD Jateng Tanggapi Kerumunan Saat Vaksinasi di SVG Jateng: Jangan Beraksi Sendiri Kayak Film Rambo

Baca juga: Pelatih PSIS Semarang Ini Prediksi Bomber Italia Bakal Bikin Kejutan di Euro 2020

Sumber: Tribun Banyumas
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved