Breaking News:

Berita Kriminal

Tergiur Harga Rp 610.000 Per Gram, Sedikitnya 300 Tertipu Jual Beli Emas Antam Via Facebook

Sejumlah warga di Kota Pekanbaru, Riau, diduga menjadi korban penipuan jual beli logam mulia emas antam lewat media sosial Facebook.

TRIBUNNEWS/HERUDIN
ILUSTRASI. Karyawan menunjukkan emas logam mulia di kantor Pegadaian Cabang Senen, Jakarta Pusat, Selasa (28/7/2020). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, PEKANBARU - Sejumlah warga di Kota Pekanbaru, Riau, diduga menjadi korban penipuan jual beli logam mulia emas antam lewat media sosial Facebook.

Salah satu korban seorang wanita berinisial WR (32), warga Pekanbaru, kepada Kompas.com mengaku sudah melapor ke Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Riau atas penipuan yang dialaminya.

"Saya salah satu korban penipuan jual emas antam murah lewat Facebook. Dan, tadi saya bersama tiga orang korban lainnya di Pekanbaru sudah buat laporan ke Polda Riau," kata WR melalui sambungan telepon, Senin (7/9/2020) sore.

Harga Emas Antam di Pegadaian Pagi Ini, Selasa 8 September 2020 Rp 1.063.000 Per Gram

BLT Karyawan Belum Cair? Menaker Minta HRD Perusahaan Proaktif Bantu Proses Pencairan

WR mengaku mengalami kerugian Rp 121 juta. Pasalnya, emas antam yang dipesan lewat Facebook Ginceu Iluva totalnya 200 gram tak kunjung dikirim oleh pelaku.

Tak hanya dirinya yang rugi, beberapa warga lain di Pekanbaru juga mengalami kerugian ratusan juta.

"Kasus penipuan ini, korbannya sudah banyak. Bukan di Pekanbaru saja tapi dari Sabang sampai Merauke, ada sekitar 300 orang korbannya. Kalau di Pekanbaru ada delapan korban. Ada yang rugi Rp 400 juta, Rp 360 juta, Rp 120 juta, dan Rp 200 juta. Di Batam (Kepulauan Riau) itu, korbannya juga sudah lapor ke Polda Kepri," sebut WR.

Ia mengaku sudah beberapa kali pesan emas antam dari Ginceu Iluva namun ia belum menerimanya.

Orderan pertama seberat 150 gram pada 26 Juni 2020, sedangkan orderan kedua 50 gram pada 8 Juli 2020.

Terhitung lebih kurang dua bulan orderan emas antam belum juga diterima oleh WR. Padahal, sudah beberapa kali menghubungi admin Ginceu Iluva tapi tak kunjung direspons.

"Saya sudah coba telepon, WhatsApps, tapi nggak ada respons sama sekali. Pemiliknya ada di Jakarta bernama Drelia Wangsih," kata WR.

Halaman
12
Editor: rika irawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved