Breaking News:

Polisi di Selayar Tembak Mati Sapi Warga, Pemilik: Padahal Akan Dijual untuk Biaya Kuliah

"Induk sapi itu ketika melahirkan maka anaknya dijual untuk biaya kuliah dan kebutuhan lain. Ayah sudah tua tidak bisa kerja keras lagi," ujar Syahrul

TribunBanyumas.com/Desta Leila Kartika
Ilustrasi. Elfa Safitri alias Fitri, juragan ternak sapi 'Mekar Jaya Mas', di Desa Karangjati, Kecamatan Tarub, Kabupaten Tegal, sedang memberikan pakan untuk ternak sapi miliknya. 

TRIBUNBANYUMAS.COM - Induk sapi milik Samsudin (74), warga Desa Kembang Ragi, Kecamatan Pasimasunggu, Selayar, Sulawesi Selatan, ditembak mati oleh Brigpol M, anggota Polsek Pasimasunggu, saat masuk ke lahan di belakang asrama.

Induk sapi tersebut dalam kondisi hamil dan diperkirakan akan melahirkan pada Oktober 2020 nanti.

Penembakan terjadi pada Minggu, 16 Agustus 2020, di lahan belakang asrama Polsek Pasimasunggu.

Anak Syamsudin, Syahrul, bercerita, saat sapi milik ayahnya masuk ke lahan tersebut, kondisi pagar sudah rusak.

Lahan tersebut sebelumnya ditanami masyarakat atas perintah salah satu polisi.

Sapi Kurban Misterius Masuk ke Toko Pakaian, Mengamuk Bikin Pengunjung Berhamburan

Inter Milan Hargai Messi Setara 50.000 Ekor Sapi Jokowi, Kapten Barcelona Minat Main di Italia?

Butuh 18 Petugas untuk Merobohkan Sapi Kurban Jokowi di Masjid Mangkunegaran Solo

Namun, beberapa bulan terakhir, tidak ada aktivitas menanam di lahan tersebut.

Syahrul menyatakan, saat sapi indukan itu masuk ke lahan tersebut, pagar sudah rusak dan tidak ada tanaman.

"Jadi, waktu itu, sapi ayah dan sapi warga masuk di Kawasan Asrama Polsek. Apalagi keadaan pagar sudah rusak. Saat itu, anggota polisi melakukan aksi penembakan," kata Syahrul saat dikonfirmasi Kompas.com, Kamis (3/9/2020).

Syahrul yang tercatat sebagai mahasiswa UIN Makassar mengatakan, jika mengacu pada Perdes Kembang Ragi, saat ini musim lepas ternak sesuai kesepakatan masyarakat setempat.

Menurut Syahrul, sapi tersebut adalah satu-satunya harapan bagi Syamsudin.

Halaman
123
Editor: rika irawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved