Berita Jateng

Beredar di Banyumas 8 Daerah Lain, Penipu Berkedok Penerimaan CPNS Raup 2 Miliar, Begini Modusnya

Beredar di Banyumas 8 Daerah Lain, Penipu Berkedok Penerimaan CPNS Raup 2 Miliar, Begini Modusnya

Editor: muslimah
Surya/Ahmad Zaimul Haq
Selain Passing Grade, Begini Penentuan Peserta Tes SKD CPNS 2019 yang Lolos ke Tahap SKB 

Beredar di Banyumas 8 Daerah Lain, Penipu Berkedok Penerimaan CPNS Raup 2 Miliar, Begini Modusnya

TRIBUNBANYUMAS.CO - Polda Jawa Tengah menetapkan 23 orang menjadi tersangka terkait kasus penipuan berkedok penerimaan CPNS yang terjadi di sembilan wilayah di Jateng.

Kesembilan wilayah tersebut yaitu Kota Semarang, Kabupaten Semarang, Purworejo, Wonogiri, Kudus, Banyumas, Boyolali, Kebumen, dan Demak.

"Awal pengungkapan kasus ini kami mendapati aduan dari masyarakat yang merasa dirugikan dan kemudian dilaporkan di polres masing-masing wilayah," kata Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Iskandar F Sutisna, saat dihubungi Kompas.com, Senin (24/2/2020).

Modus para pelaku sama di setiap daerah, yaitu menjanjikan kelulusan CPNS dengan syarat memberikan sejumlah uang dengan nominal bervariasi.

Dari hasil penyidikan, ada korban yang membayar Rp 80 juta hingga Rp 250 juta.

"Jumlah total kerugian atas kasus ini sekitar Rp 2 miliar dengan korbannya sejumlah 17 orang," ujar Iskandar.

Para pelaku memiliki latar belakang yang berbeda.

Ada yang bekerja sebagai wiraswasta, PNS maupun warga sipil.

Polisi mengimbau kepada masyarakat yang merasa tertipu untuk tidak segan melapor ke aparat kepolisian.

"Saya yakin ini masih ada lagi, mungkin masih ada yang malu atau takut untuk melapor.

Maka kami imbau kepada warga yang merasa tertipu silahkan lapor ke polisi untuk kami tindaklanjuti," pungkasnya.

Saat ini, para pelaku telah ditahan di Mapolda Jateng setelah dilakukan penyidikan tahap I dan II.

Kemudian akan diserahkan ke kejaksaan. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul 23 Penipu Berkedok Penerimaan CPNS di Jateng Ditangkap, Korbannya Setor Uang Rp 250 Juta

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved