Berita jateng

Ganjar Minta Rekomendasi kepada KPPU Terkait Percepatan Penanganan Inflasi di Jateng

“Umpama yang volatile food, bawang merah, terus kemudian cabai, ini sekarang lagi on going untuk kita lakukan operasi pasar,” katanya.

Istimewa
Ganjar hadir di acara Rakernas KPPU (Komisi Pengawas Persaingan Usaha) di Hotel Alila, Surakarta, Kamis (14/7). 

TRIBUNBANYUMAS.COM, SURAKARTA - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berharap Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) RI bisa memberikan rekomendasi kepadanya untuk percepatan penanganan inflasi. Saat ini, inflasi Jateng mencapai 4,97 persen.

Hal itu disampaikan Ganjar usai hadir di acara Rakernas KPPU (Komisi Pengawas Persaingan Usaha) di Hotel Alila, Surakarta, Kamis (14/7). Di hadapan Ketua KPPU RI Ukay Karyadi, Ganjar membahas inflasi yang sedang terjadi di Indonesia khususnya di Jateng.

“Tadi saya ceritakan bagaimana dunia luar ini inflasi lagi gede-gede banget, kecuali Tiongkok masih kecil. Indonesia sudah alert sudah merah maka kita semua harus terjun betul untuk menyiapkan reaksi atau respons terhadap kondisi ini,” kata Ganjar yang didampingi Wali Kota Surakarta, Gibran Rakabuming Raka.

Baca juga: Ganjar Sebut Siswa Miskin Jadi Prioritas Sisa Kuota PPDB SMA/SMK di Jateng

Ganjar hadir di acara Rakernas KPPU
Ganjar hadir di acara Rakernas KPPU (Komisi Pengawas Persaingan Usaha) di Hotel Alila, Surakarta, Kamis (14/7).

Ganjar berharap dari Rakernas KPPU, akan muncul rekomendasi atau masukan untuk mengatasi iklim persaingan usaha khususnya yang terkait dengan volatile food. Di mana saat ini kebijakan yang diambil Pemprov Jateng adalah operasi pasar.

Baca juga: Banjir Pati, Ganjar Turunkan Tim: Tolong Orangnya, Tanggul Jebol Diperbaiki

“Umpama yang volatile food, bawang merah, terus kemudian cabai, ini sekarang lagi on going untuk kita lakukan operasi pasar,” katanya.

Termasuk membantu memberikan masukan terkait kebijakan pengaturan harga pada faktor pemicu inflasi lain yakni transportasi hingga BBM dan gas. Ganjar yakin KPPU mempunyai data yang bisa dianalisis dan menghasilkan rekomendasi.

“Kalau analisis datanya bagus bisa di-feedback-kan ke kami. Mungkin regulasi bisa di-review, kebijakan bisa di-review, atau barangkali mendorong treatment-treatment agar ekonomi bisa bangkit. Ini penting untuk dilakukan,” ujarnya. (*)

Baca juga: Ganjar Kunjungi SMK di Magelang yang Setiap Tahun Lulusannya Dikirim Bekerja di Luar Negeri

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved